Jumaat, Februari 19, 2016

REDHA ITU TIDAK MUDAH walaupun TIDAK MUSTAHIL

Assalamualaikum...
Setelah kira-kira lima bulan menyepi, aku kira sudah agak lama juga sebenarnya aku dilambung kesibukan dan kesempitan ruang masa yang terhad. Menulis dan mencatat bukan lagi menjadi habit dan kebiasaanku. Keluangan masa yang ada juga bukan milikku lagi. Dan, aku perlu menerima hakikat itu dengan sesungguhnya. Adakalanya aku terasa yang urusan dunia ini tidak pernah habis-habis. Maka aku akur juga sebab dalam urusan dunia ini jugalah sebenarnya ada urusan akhiratku. Dengan niat kerana Allah Taala dan cita-cita ingin menjadi insan bertaqwa aku meneruskan perjalanan ini dengan kekuatan yang ada dan kesabaran yang masih bersisa. Sesungguhnya, berikanlah diri ini Ya Allah ketabahan untuk menjadi hambaMU yang diredhai. 

Teringat aku akan suatu hadis, mafhumnya:
Rebutlah lima perkara sebelum datang lima perkara.
Lapang sebelum sempit
Senang sebelum susah
Muda sebelum tua
Sihat sebelum sakit 
dan Hidup sebelum mati..

Hadis yang selalu kuulang-ulang. Mengingatkan diri sendiri bahawa segala-galanya daripada Maha Penciptaku. Atas dasar cintaku kepadaNYA dan Rasul SAW...aku teruskan kehidupan ini biarpun adakalanya akan ada banyak duri dan onak yang perlu kulalui... Sesungguhnya segala yang berlaku itu adalah daripada kasih-sayangNYA juga...



        Buat masa ini, aku kira perjalanan hidup ini telah diatur indah oleh Allah. Semua peringkat hidup kulalui dengan pelbagai nasihat buat diri ini. Cuma, mungkin aku tidak berpeluang untuk melalui hidup sebagai seorang isteri dan ibu sepertimana yang diimpikan oleh setiap wanita di dunia ini. Bukan rezeki bagi diri ini, mungkin.
Aku memilih imamku, namun Allah tidak memilih dia buatku. Betapa aku kasih sekalipun akan dirinya, jika tidak dia buatku...jalan yang kupilih pasti buntu. Menghadapi pelbagai bentuk cinta dalam hidupku ini menjadikan aku lebih bersyukur. Bersyukur kerana aku mengerti akan betapa Allah masih memberikan perasaan ini kepadaku sebagai nasihat.
          Biarpun sebenarnya hati ini sedih melepaskannya namun aku akur. Dia telah menentukan pilihannya. Tiada satu pun isyarat bagiku untuk aku terus menunggu dan menghancurkan kebahagiaannya. Dan, bukan aku mengganggu kebahagiaan orang lain. Apatah lagi si dia yang lain itu telah mengenali dia, imam yang KAU ilhamkan dalam mimpi-mimpiku selama ini. Kenapa aku perlu menghancurkan kebahagiaan lain.

          Jika aku menjadi dia dalam membuat pilihan pasti aku memilih gadis itu... Jauh berbanding dengan diri ini juga. Demi kelangsungan hidup serta memenuhi sunnah, pastinya gadis itu lebih layak. Serba-serbi lebih baik dan lebih sempurna daripada diri ini.

Aku mencintainya, dalam ertikata cinta sesama manusia ini atas fitrah yang ada. Biarpun dia bukan sempurna di mataku, tidak tersenarai dalam katogeri lelaki pilihan hatiku, namun aku bersyukur kepada Allah mempertemukan aku kepada dia. Kontra sekali dia, namun anggun sekali dia di mata dan hatiku ini ketika ini. Dan ketika aku masih mengasihi ini dan dengan sangka baik dan doa aku berusaha mengikhlaskannya. 

           Aku tertanya-tanya apakah yang membolehkan aku mencemburukan gadis itu sekiranya dia dapat membahagiakan dan menggembirakan insan yang aku kasihi. Dulu memang sangat mencurigainya....dulu, ketika aku berasakan aku tidak bertepuk sebelah tangan. Sewaktu dia masih sekurang-kurangnya berinteraksi dengan diriku ini biarpun secara agak formal dan bersebab.Kini, doaku sahaja mengiringinya... semoga mereka dapat mengecapi kebahagiaan di syurga dan akhirat kelak. Aku perlu akur, aku perlu ikhlas.

         Pernah aku bertanya kepada diriku ini, apakah prinsip hidup aku ini menyebabkan aku tidak pernah berjaya dalam hubungan cinta dengan pasanganku. Aku sememangnya menetapkan untuk tidak keluar bersama-sama dengan seseorang ajnabi dan bukan mahramku berdua-duaan tanpa teman yang betul. Aku tidak berinteraksi  dan berbual-bual dalam telefon juga, aku lebih selesa mencatat dan menjauhkan diri daripada pasanganku sekiranya hati teruja kepada seseorang itu. Dahulu ada juga yang menyatakan aku kolot kerana berpegang dengan semua itu. Semua tidak boleh bagiku, hanya selepas nikah sahaja. Hari ini, aku berasakan bahawa aku tidak pernah salah. Biarpun aku hanya insan biasa dan bukanlah seorang dalam golongan agamawan...aku rasa bersyukur dengan tekadnya diri ini akan pendapatku ini.  Rasanya tidak senang juga orang yang berkawan denganku tetapi inilah aku. Aku yang kekurangan tetapi sentiasa cuba memperbaiki kelemahanku.


          Rasanya hampir tiga tahun aku mengejarnya. Mengejar lelaki yang kupilih menjadi imamku itu, malah aku pernah mengajaknya bernikah, dan kini aku ingin berhenti mengejarnya kerana di sisinya sudah punya seseorang yang mungkin sangat menyayanginya sepenuh hati. Seseorang yang lebih awal hadir dalam hidupnya. Untuk apa aku menghalangnya lagi. Seseorang wanita itu wajar dipilih sebagai seorang isteri dilihat daripada 4 aspek, Kecantikannya, Keturunannya, hartanya dan paling utama agamanya. Dan dia punyai kesemua itu, pakej lengkap aku kira... berbanding aku. Jadi bagaimana mungkin aku perlu menyingkirkan dia dalam hidup lelaki yang aku kasihi itu. 

         Ya Allah tabahkanlah hatiku ini. Mungkin kerana aku tidak benar-benar ikhlas, maka berasakan kesakitan ini. Ikhlas itu, umpama semut hitam di atas batu pada malam yang gelap. Semoga aku akan berasakan nikmat bagi pengorbanan ini. Sesungguhnya aku ini insan yang lemah sehinggakan dugaan sekecil ini terasa berat bagiku. 

           Ya Tuhanku, ketika ini airmataku tetap mengalir.. lagi dan lagi. Entah mengapa aku perlu menangis lagi sedangkan orang yang aku kasihi itu sedang menuju jalan jaya dan bahagia...
Redha itu tidak mudah rupa-rupanya, walaupun redha itu bukan mustahil.  Ya Allah, bahagiakan dan gembirakanlah hati ini dengan nikmatMU buat hambaMU itu...


           Ya Allah, aku berdoa...sekiranya inilah jodoh mereka maka permudahkan urusan perkahwinan mereka dan bahagiakanlah kehidupan mereka dengan keredhaanMU. 
Entah mengapa sebenarnya aku berasa marah dengan mereka. Hubungan mereka terbiar begitu lama tanpa ikatan yang sah. Sombongnya aku, kononnya sebab hadirnya perasaan ini. Sepertinya aku begitu hebat dalam mempertahankan hukum agama. 

           Mereka ke sana ke mari, mereka mungkin berhubung dan sentiasa berkasih-kasihan dalam media yang ada, namun mengapakah mereka tidak menghalalkan hubungan mereka. Allah, baru-baru ini aku ingin sahaja meluahkan perasaan marah ini. Bukan mereka tidak mampu, bukan sukar untuk merealisasikannya dengan adanya restu keluarga yang saling mengenali. Bukan banyak halangan lain tapi mengapakah perlu untuk melengah-lengahkan perkara yang baik. Aku?? Cuma tidak mahu orang-orang yang aku sayangi memanjangkan dosa-dosa dengan sengaja sedangkan mereka boleh menghindarkannya dengan hubungan halal.. Ya Allah, mungkin aku bersangka-sangka. Ampunkanlah aku. Berikanlah hidayah buat mereka dan mudahkanlah perjalanan hidup mereka dalam melestarikan hubungan yang KAU redhai. Aku hanya dapat mendoakannya. Aku tidak punyai hak mencampuri kisah cinta mereka. Jika mereka ditakdirkan bersama, mudahkanlah segalanya dan semoga hidup mereka lebih berkat dan KAU rahmati.


           Aku ingin terus berhenti daripada mereka...melepaskan mereka dengan ikhlas. Walaupun kadang-kadang aku tidak pasti sama ada aku benar-benar redha dengan semua ini. Aku ingin sekali ukhuwah fillah ini berterusan, maka aku ingin menjauhi dia. Aku ingin dia terus menjaga ukhuwah dengan keluargaku ini.  Sesi 'pertunangan' kami sudah sampai ke penghujungnya, dan aku tidak mengenali dia sebenarnya biarpun aku selalu senang untuk bercerita dan mengadu pelbagai hal kepadanya. Aku yang memutuskannya, kerana dia tidak punya jawapan untukku dalam membuat keputusan ini. Aku yakin KAU pasti telah mengatur segala-galanya dengan baik. Tidak terbuka hatinya untukku, namun aku bersyukur mengenali dan bersyukur kerana dia sering ada ketika aku memerlukannya. Airmata ini masih tetap mengalir seiring dengan rasa hatiku ini. Sedih atau gembira aku sendiri tidak pasti. Aku ingin menjadi wanita yang tabah. Aku ingin teguh dalam kasih sayang ini, ya Allah. Kasih sayang sesama insan. maka KAU berikanlah aku kekuatan yang sebenarnya melalui semua ini..

        " Nikmat Alllah yang manakah, yang engkau dustakan?" ayat daripada Surah Ar-Rahman yang sering aku ingat dan tanamkan dalam diri ini.
Ya Allah, tiada satu nikmatMU yang aku dustakan.. itulah juga peganganku. 

Jika aku sakit hari ini, itulah nasihat buatku.
Jika aku senang, gembira, mewah, itu juga nasihat buatku..
dan hari ini hati ini berasa sedih kerana dia yang kucintai itu pergi dariku...segalanya nasihat buatku. Ampunkan aku, andai aku alpa dan lalai dalam menjalani rasa cinta yang KAU campakkan dalam hati ini. 

         Kini, aku ingin menulis semula. Bukan sebab aku tiada dia, tempatku mengadu. Cuma aku ingin mengelakkan mengadu kepadanya lagi. Dia berhak hidup dengan dunianya tanpa aku yang selalu menyusahkan hidup.. tanpa aku yang seumpamanya bayang-bayang mengekorinya. Yang penting, aku tidak mahu ada dalam suatu ikatan yang bahagia itu sebagai gangguan. Cukuplah aku tahu kasih sayang ini terus kekal dalam redhaMU.


             Aku akan berkarya semula kerana melaluinya aku boleh berkongsi segala-galanya. Dan dia mungkin dapat melupakan yang aku pernah hadir dalam hidupnya. Allah, berikanlah dia rezeki yang baik juga. Semoga dia bisa menjalankan amanah di muka bumi ini dengan baik juga. Aku tidak pernah ada ketika susahnya, dan aku juga mungkin tidak berhak ada ketika senangnya. 

        Aku rindu dia, itulah hakikatnya. Tetapi aku sudah tidak boleh untuk meneruskannya. Maka, dengan rasa rindu dalam hati ini, kupanjatkan doa semoga dia, KAU jaga dengan baik.
Biarpun redha itu tidak mudah, cekalkanlah hatiku ini dengan sebenar-benar tabah dan rasa bersyukur.

Wassalam..

Ahad, September 13, 2015

Selembar Coretan Hatiku

Assalamualaikum..
Malam ini, aku mencatat lagi di sini.
mencatat pada hari lahir yang sebenarnya agak membahagiakan hati ini... Banyak yang mengucapkan doa yang baik buatku. Alhamdullillah, terima kasih atas ingatan itu buatku.. Semoga usia yang bersisa ini sebelum sampai janjiku kembali kepada Allah dapat aku manfaatkan dan mendapatkan banyak kebaikan dan keredhaan Allah. Semoga Allah tidak akan pernah meninggalkanku walaupun sedetik cuma.. dan sentiasa akan menunaikan doa dan permintaanku. 
Dengan segala yang ada ini, aku sentiasa berdoa akan bertambah baik dari masa ke masa.. Rezeki dan keberkatan hidup ini semoga tidak akan pernah diambil atau ditarik kembali.. Ya Allah, sentiasalah aku ini KAU jadikan orang yang bersyukur atas setiap pemberianMU walau dalam bentuk apa sekalipun. Sesungguhnya aku ini ingin selalu ada dalam dakapan cinta kasihMU, ALLAH..

Ya Allah limpahi aku ini yang serba kekurangan dengan taufik dan hidayahMU.. Ingatkan aku jika aku terlupa. Mudahkanlah aku memohon maaf dan memaafkan andai aku khilaf. Bertaubat jika aku berdosa. Mengembalikanku ke jalanMU andai aku tersesat... kerana KAU lah tempat aku bergantung harap dan menagih cinta yang benar dan suci.. dan akrabkan aku dengan kekasihMU, Muhammad SAW.

Ya Allah,
Telah KAU titipkan dalam hati ini, sebuah rasa cinta kepada hambaMU yang satu itu. Rasa yang tidak pernah aku pinta, yang tidak juga aku dambakan... ALHAMDULLILLAH, kerana itu...

Aku sendiri tidak tahu apakah perasaan sebenarku kini.. masih mencintainya atau tetap mencintainya...namun aku yakin atas setiap apa yang berlaku ini  pasti ada sebab musababnya.

Mencintainya pada pihak aku selama dua tahun lebih ini memberikan aku banyak pengalaman indah dan menggembirakan.. bagi pihakku walaupun bukan pada pihaknya.. membahagiakan andai KAU izinkan aku hidup secara sah di sisinya.

Bagi diriku ini, dia umpama permata yang tidak akan hilang sinarnya walau di manapun dia berada. Biarpun andai dia meletakkan aku jauh dari tempat seperti mana aku menempatkan dirinya. 

Biarpun aku tidak pernah berpeluang untuk mendampinginya selama ini, aku pasti akan aturan terbaik olehMU.

Di sini, aku ingin dia tahu... jika dia ingin aku menyayangi sepertimana mula-mula aku mengenali dan mendambakannya... sesungguhnya tidak sedikit pun perasaan itu berkurangan. Malah semakin bertambah dari sehari ke sehari. Cuma, aku perlu sedar diri bahawa MUNGKIN, aku sebenarnya tidak pernah ada dalam hatinya. 

Benar,
Aku memang tidak memahamimu..
Aku memang tidak mengertimu..
Aku memang tidak memudahkanmu..
Aku memang tidak mengikhlaskanmu..

kerana,
aku sayang dan kasih kamu..
kerana aku mencemburuimu..

dan,
aku tidak mahu kau jauh tapi aku juga tidak boleh dikau dekat kepadaku yang menyemai bibit-bibit dosa ...kerana kita bukanlah selayaknya ada berdekatan.
Aku pasti kamu memahaminya..


Aku ingin membelaimu dan memberikan perhatian kepadamu, dan kuharapkan juga sebaliknya..

tapi, aku tidak mampu melakukannya kerana tidak ada suatu pun yang membolehkan kita berbuat demikian.. aku pernah meminta tetapi dikau menidakkannya dengan tidak memberikan jawapannya..
Maka, 
aku perlu akur..
cintaku padamu... atas dasar cinta sesama makhluk ini tidak akan bermakna dengan tiada ikatan secara syariatnya..
betapa cintaku padamu... akan menjadi sia-sia.
dan aku putuskan,
akan terus mencintaimu, secara peribadi, sendirian..
melalui doa-doaku buatmu..


Aku kira banyak sekali yang dikau fikirkan dalam meneruskan perjalanan hidup jika bersama-sama.

Aku mencari imam dalam hidupku,
telah terlihat aku kepadamu...
lantas Allah bukakan hatiku ini kepadamu..
maka aku akur,
bahawa kaulah yang telah Allah pilih untukku..

namun, 
terlalu banyak jurang yang terpaksa kau lalui mungkin..
dan aku sedar, kita tidak sekufu...
malah, 
kau juga telah meletakkan aku jauh darimu..

atau mungkin,
dikau terasa-rasa,
bahawa aku ini bukanlah seorang muslimat yang layak buatmu..
mungkin dikau anggap aku seorang yang tidak setia,
atau,
mungkin kerana kau bimbang aku dikejar orang lain yang tidak bisa kau tandingi..



SEDARLAH,
Aku ini insan biasa yang tak punya apa-apa..
waima 
sebuah cinta pun,
yang membolehkan aku berada di hati seseorang itu..
mungkin termasuk dirimu...

Tahukah dikau,
Aku berasa terlalu lemah untuk melawan perasaanku ini,
namun aku juga amat lemah untuk menanggungnya sendirian..
jika ini benar cinta daripadaNYA, yang didatangkan berserta ujian dan dugaan,
maka aku akur, bahawa aku sangat merinduimu saat ini,
cuma...
semoga dikau juga merindui dan mencintaiku kembali..
 
Pada hari ulangtahun kelahiranku ini,
aku berdoa semoga Allah memperkenankan segala doamu, habibi..

dan
aku bermohon agar Allah akan sentiasa menjagamu..
memberikanmu bahagia,
memberikanmu segala kekayaan yang ada di dunia ini, yang menjamin syurga di akhirat kelak.
Semoga Allah akan memberkati hidupmu kasihku...
semoga Allah memperkenankan doaku ini..
yakni kebahagiaanmu..
yang juga akan membahagiakanku.

Jika dunia boleh berada dalam genggaman kita, tentu aku inginkan semua yang terbaik buatmu di dunia ini, bisa kau kecapi..

namun,
siapalah kita???

hanya,
insan biasa yang lemah..
insan hina yang penuh kekurangan..

maka, 
semoga kita sentiasa menjadi insan-insan yang sedar, ingat, bersyukur atas segala rahmat, nikmat dan redha Allah buat kita.


Habibi,
jika dengan melepaskanmu, 
hidupmu akan menjadi lebih bermakna dan membahagiakanmu, aku akan cuba memberikan itu..

Itu sahaja yang bisa aku lakukan,
biarpun aku terasa sakit untuk semua itu.. 
asalkan dikau tahu bahawa aku ingin memudahkanmu..
tanpa memikirkan aku ini sebagai bebananmu..
tanpa menggusarkan hatimu
untuk meninggalkan dan melukai hatiku ini..

tanpa ada kekesalan,
kerana mengecewakanku..

kerana,
tidak sedikit pun rasa cinta ini berkurangan buatmu.

Andai telah tersurat,
bukan rezeki kita untuk hidup bersama-sama,
aku akan cuba mengikhlaskannya.
aku akan sentiasa merestuinya..
aku akan sentiasa menerimanya...
kerana aku yakin,
perancangan Allah itu lebih baik 
buat kita dan  semuanya di sekeliling kita.
Maafkan aku apabila tiba saat itu..

Habibi...
Aku tidak sempurna dan tidak pernah menjadi orang yang sempurna..

Aku hanya bisa menyempurnakan diri ini, dengan izin ALLAH..
dan aku berusaha..

andai  kau memahami...
aku ingin selalu menyayangimu 

dan 
ingin selalu mencintaimu

serta ingin selalu merinduimu

malah ingin sehidup semati denganmu

tetapi,
dalam erti kata sebenar,
demi cinta kita kepada Maha Pencipta

Berbelit-belit sudah catatanku malam ini.
aku mencatatnya untuk dikau tahu dan faham, bahawa tiada sesuatu yang bermakna dalam hubungan cinta ini selain akad lafaz suci itu..

dan 
kerana menyayangimu,
aku tidak mahu dikau terus rasa bersalah dan berasa bimbang untuk mendampingi oranglain yang mungkin telah terlebih dahulu ada dalam hatimu selain aku..

Jika ada izinmu,
lepaskanlah perasaan ku ini..
agar dikau akan sentiasa gembira dan bahagia..
menikmati hidup dan cinta sepertimana yang kau harapkan..
tanpa ada aku menjadi penghalang..

Habibi... 
terima kasih hadir dalam hidup ini...

Ingin sekali,
kau bimbing dan pimpin ke syurga Allah..
andai dikau sudi..

ingin sekali,
aku dicintaimu,
sebagaimana aku mencintaimu..

dan 
semoga Allah akan tetap memberikan pilihan dan anugerah terbaik buat kita menuju dunia abadi..

Allahu Rabbana...
laala inni uhibbuhu fi jannah...
Inni uhibbuka lillahi taala ya habibi...

Khamis, Julai 09, 2015

Kiranya Sireh Pulang ke Gagang

Assalamualaikum..
Salam Ramadan Kareem..
Semoga Ramadan ini membawa lebih baik kebaikan dan penuh makna... Doaku pada Syaaban lalu menanti kehadiran Ramadan ini.

Namun, pada ketika ini  tanggal 22 Ramadan ini aku kira tahun ini merupakan Ramadan yang agak menduga dan yang boleh kukatakan agak teruk buatku.  Biarpun saban tahun Ramadan kuraikan dengan sederhana dan seadanya. Banyak yang memberikan kesan hampa dan tidak ikhlas dengan pencapaian yang kurang memuaskan hati sendiri. Hingga ketika ini tiada satu pun persiapan hari raya yang telah aku uruskan untuk diri sendiri. Hidup ini umpama roda, terkadang berada di atas dan terkadang berada di bawah. Ketika ini aku kira aku berhenti pada Ramadan ini ketika putaran punat angin itu berada di bawah...yang mungkin pada kawasan yang penuh lumpur. Semua hambar. 

         Alangkah aku perlu memujuk hati ini sendiri. Pada usia sebegini, yang sangat sensitif pada banyak keadaan. Aku cuba untuk melindungi keresahan dan rasa kehampaan ini dengan senyuman, agar hanya aku yang tahu akan keadaan diri sendiri. Namun, senyuman hambar itu ada kalanya tiada akan dapat menyembunyikan rasa yang terbendung..sedih, hampa, kecewa, sayu dan pelbagai rasa lagi. Ya Allah, hanya padaMU aku bermohonkan pertolongan. Usahlah tinggalkan aku ketika aku memerlukannya. Bantulah aku, membangunkan diri semula.



        Catatan di atas seperti kena sekali dengan hidupku ini ketika ini. Seperti catatan lain, aku kira dia tidak akan membaca catatan ini. Catatan yang pada asalnya ingin aku tujukan kepadanya. Aku ingin menyatakannya dengan baik agar tiada salah faham. 
       Aku ingin melepaskanmu. Ada kata-kata yang dikongsikan olehmu... Lebih baik menunggu dia yang tepat, daripada membuang masa dengan dia yang salah. Mungkin pada saat ini aku sebenarnya adalah sidia yang salah buatmu. Aku tak pasti siapa aku di sisimu ketika ini. Ada kalanya, aku terasa sebagai seorang yang tidak memberikan makna. Berdiri di sisimu mungkin suatu kedudukan yang tidak layak buatku. Betapa hati aku ini berasa sayu mengingat keadaan aku ini. Siapa aku kepadamu, aku tiada jawapan pasti. 
        Ketika aku ingin pergi, ada sahaja halangannya. Ketika aku ingin menghampiri, aku sering kau hindari. Langkah awal yang boleh aku ambil ialah dengan menjauhi dirimu perlahan-lahan biarpun hati ini selalu ingin dekat padamu. Aku sedar aku tidak pernah kau pandang dengan erti kata yang sebenarnya, memberikan aku suatu jawapan pun saat sukar bagimu.     
         Aku tidak mengapa walau apa pun jawapan itu. Kerana aku lebih yakin Allah akan memberikan sesuatu itu jika ia sememangnya untukku. Maka aku juga percaya Allah telah menyediakan seseorang yang baik untukku.. Mungkin orang lain, atau tidak mustahil kaulah orangnya. Bagaimana untuk aku melalui semua ini dengan pengharapan kosong. Kau memang tidak pernah memandangku sebagai orang yang ingin hidup di sisimu tetapi mungkin hanya sebagai kenalan dan sahabat yang hadir dalam hidupmu seketika yang boleh pergi pada bila-bila masa sahaja.



Habib, Habibi...
Hati ini sering teruja untuk melihatmu sebenarnya, walau dalam masa sama diri ini bimbang untuk meneruskan hidup ini bersama-samamu.
      Aku kira aku tidak menepati ciri-ciri wanita yang layak berdampingan denganmu. Hanya yang ada bagiku untukmu sekadar doa. Doa agar kau bahagia. Doa agar segala kebaikan yang layak kau miliki akan kau perolehi.  Doa agar segala doamu akan Allah makbulkan dan semoga tiada mudarat buatmu. 
       Siapa aku untuk meminta dirimu memilihku..maka aku berdoa semoga siapa pun yang kau pilih akan membahagiakan dirimu. Hati ini sedih untuk melepaskanmu. Seakan-akan ada sesuatu yang begitu bermakna direngut daripada hati ini. Aku tak pasti, mampukah aku melaluinya ikhlas dengan erti kata sebenarnya. Aku cuma bisa mengatakan bahawa aku akan cuba melaluinya, sepertimana sebelum kau hadir dalam hidup ini.
         Terus-terang aku katakan hati ini sedang berkecamuk....sebab aku punya banyak pilihan lain. Pilihan-pilihan yang hadir ketika aku membuat keputusan memilihmu. Aku mengaku, ada kalanya terbit sedikit rasa sesalan..kenapa aku harus memilihmu sedangkan aku tidak pernah ada atau bermakna dalam hidupmu.  Aku tertanya-tanya apakah yang sedang kau lakukan ini? Suatu ujian? Suatu penilaian? Suatu tapisan? 
         Aku juga mengaku, perlukan perhatian. Seperti wanita lain, ingin rasa disayangi dan diberikan perhatian. Aku hanya insan biasa yang banyak kekurangan. Perhatian orang lain adakala menggugat rasa kesetiaan itu, sedang dalam waktu sama kau membiarkan aku tanpa kepastian. Ada waktu-waktunya, aku terfikir apakah aku pernah kau terima masuk ke dalam hidupmu.. Pernahkah kau menerima aku ini sepertimana aku mendambakan hadirnya kau dalam hidupku.
         Apakah sebenarnya aku ini merupakan bebanan buatmu? Aku insan lemah yang selalu ingin berkongsi segala sesuatu dalam hidupku ini sedangkan kau terlalu bimbang menerima aku dalam hidupku..



       Jika aku tidak pernah kau terima dalam hidupmu, aku akur.. Tentu banyak kekangan untuk kau menjadi orang lain dari dirimu sendiri, dan berpura-pura gembira dan bahagia adanya aku dalam hidupmu. Namun berilah ikhsanmu itu, lepaskan aku  dengan memberikan jawapan dan kepastian... Hangan jadikan aku ini seorang yang bersikap kejam kepada diri sendiri dan orang lain yang mungkin ketika mengharapkan aku.
            Kita pasti tidak akan mampu menongkah arus. Aku perlu kuat melalui pelbagai kemungkinan. Bantulah aku untuk membahagiakan kau yang aku kasihi...waimah dengan cara membebaskanmu.. 


      Aku tak punya apa-apa keistimewaan, hanya insan yang tidak sempurna. Jika kau menolak aku, aku akur... Berkali-kali aku menegaskannya. Tolaklah aku jika kau tidak mahu untuk hidup bersama-sama diriku yang tak sekufumu. Usahlah bersikap sombong dan jika tak terlalu berat untuk disebut..usahlah bersikap kejam dengan membiarkan diriku menanam harapan demi harapan untuk berdamping denganmu..

 Biarlah aku pergi, biarpun itu mungkin langkah terakhir aku lakukan demi kebahagiaanmu. Bebaskanlah aku daripada belenggu pengharapan sia-sia..walaupun aku amat mengasihimu. 



       Aku ingin sekali menjadi yang terbaik buatmu.  Masa yang kita habiskan terlalu panjang.. Aku sering mengadu kepada DIA.. Betapa aku inginkan cinta halal denganmu. Namun kau tidak dapat menerima aku seadanya... Tidak yakin dengan perasaan ku ini kepadamu. Aku tak mahu berjanji, sedangkan aku masih ada ruang untuk dimiliki orang lain. Jika takdir jodohku tiada, aku akur.. Aku sudah berusaha...memenuhi ruang hati ini dengan cinta pada jalan yang sah dan halal.. 
        
          Mungkin ada silapku di mana-mana, sehingga kau tidak pernah nampak kesungguhanku dalam memilihmu... Aku tahu aku tidak sehebat wanita-wanita di sekelilingmu tetapi inilah diriku..

Habib, habibi..
Ketika ini aku masih punya rasa cemburu padamu. Namun siapalah aku. Kesedihan ini memerangkap aku dengan rasa bersalah. Aku terasa bahawa kau sengaja menguja diri ini.
Ada kalanya aku tidak mampu menanggung kerinduan dan rasa cemburu ini, tetapi aku perlu sedar diri.. Sedar kedudukan aku di sisimu. Aku terasa tidak dinilaikan olehmu.  


Benarlah..sama ada diri ini mahupun dirimu..semoga kita tak membuang masa dengan orang yang salah. Jika kau adalah ujian dan dugaan buatku, aku telah banyak belajar tentang kehidupan ini. Lelaki yang mengejar sepatutnya..tetapi kini kau yang dikejar.. Maka jika kau ingin aku berhenti, aku akan berhenti.. Berhenti dan melepaskan kau terbang tinggi ke destinasi pilihanmu. Untuk apa aku  mahupun kau membuang masa tanpa ada tujuan yang khusus. Mencari keredhaan dan kesejahteraan di dunia dan akhirat.

Aku terlalu mudah mengatur anganku untuk hidup bersama-samamu, sedangkan aku lupa kau punyai hidup, kehidupan dan pilihanmu sendiri. Aku teruja menyusun impianku aedangkan aku alpa yang punyai impianmu sendiri. Aku hanya memikirkan ciri-ciri pasangan ku sedangkan kau tentu punyai kriteria piawaianmu untuk menjadikannya teman sepanjang hidupmu.
      Maafkan aku, terlupa. Maafkan aku pentingkan diriku sendiri.. Maafkan aku menulis catatan di sini. Maafkan aku untuk setiap khilaf ku.. Maafkan aju terlanjur mencintaimu..
Wassalam..

Isnin, Mei 11, 2015

ANDAI AKU TAHU RINDU ITU ADA SEPI DAN CEMBURU - Suatu Persoalan

Assalamualaikum...
Sekian lamanya, sepuluh bulan aku kira tidak menjengah blog ini, walaupun semua blog lain ada juga beberapa kali kujengah dengan beberapa pengisian mudah.. 'Copy & Paste' jika aku tak mahu mencatat.. 

Alhamdullillah, aku kira akan memulakan catatan di sini semula. Agar aku dapat melepaskan rasa hati yang gusar dan sebagai terapi secara tidak langsung menghadapi stress. Apa yang boleh aku lakukan lagi, dengan harapan lain dapat memberikan sedikit nasihat, jika bisa dikatakan nasihat kepada orang lain. 

Sebagai seorang wanita yang punyai rasa hati yang semakin lama semakin berserah, aku semakin lemah sebenarnya. Berputus asa itu sesuatu yang dibenci Allah. Dan, yang pasti aku tidak mahu menjadi orang yang berputus asa. Mungkin disebabkan janji aku kepada MU ya Allah sudah semakin hampir.
Setelah sekian tahun aku akur dengan ketentuan bahawa cinta tidak akan hadir lagi dalam hati ini, kini aku perlu akui yang hati ini sememangnya milik Allah. Sekuat  mana aku menolaknya, aku pasti kembali kepada rasa rindu yang sangat pelik ini. Rasa rindu yang disulami dengan rasa cemburu yang menyakitkan. Dengan rasa sepi yang sukar untuk aku sendiri mengerti. Saban kali aku menolaknya, ia tetap hadir  dan hadir berulangkali... sehingga ada ketikanya aku berasa betapa sakitnya aku waima untuk bernafas dengan tenang. 

      Aku seorang wanita yang menagih kasih seorang yang tidak, ya mungkin tidak pernah meletakkan aku di hatinya.
Saban kali aku bertanya kepada Mu, Allah.. kenapa mesti KAU hadirkan dia, dalam keadaan aku sangat selesa untuk hidup sendirian pada penghujung hidupku.. Mengapa dia yang kau hadirkan itu tidak pernah berasakan apa yang aku rasakan. Aku rindu dia... dia?? Tiada aku di hatinya. Dalam hidup ini aku tidak mendambakannya dulu... Entah kenapa KAU hadirkan dia... bermula dalam mimpi-mimpiku, kemudian dalam nyata hidupku... hinggalah dia berada dalam hati ini.. KAU hadirkan dia ketika aku ingin berputus asa daripada mana-mana lelaki. Tetapi, dia lelaki baik insya-Allah. Aku pasti ada sebabnya mengapa dia perlu hadir dalam hidupku ini. Sejujurnya aku bersyukur mengenali dia, kerana aku kenal dan tahu satu lagi rasa ketika kita menyintai seseorang. Cemburu yang tidak pernah aku rasa ketika berkawan dengan Zaki Malaysie, An, KZH, MP, 'Abid.. cemburu yang tidak pernah aku rasa walaupun banyak lelaki hadir dalam hidup ini, yang menyebabkan jalan itu sepi dan sunyi.

      Ya Allah, ajarilah aku tersenyum... seandainya dia akan meninggalkanku kelak. Dia hadir dalam hidupku ini, dan di dalam hatinya ada orang lain mungkin. Jika pernah airmata ini tertumpah ketika rasa cemburu itu melanda. Ajarkanlah aku berlapang dada andai dia tidak memilihku.. redhakan hati ini membiarkan dia pergi memilih jalannya dan meninggalkan. 
     Ya Allah, Jadikanlah aku sekuat Rabiatul Adawiyah yang mendambakan cintaMU. Lupakanlah aku daripada cinta dunia yang membuatkan aku alpa, dan sering bersangka-sangka. Izinkan aku tenang dalam mencapai matlamat hidup yang KAU redhai. Cukuplah KAU bagiku. Apa yang bukan hakku biarlah aku lepaskan dengan ikhlas. Apa yang tidak layak kumiliki, biarlah aku bebaskan dengan tenang. Apa yang bukan ketentuanMU buatku biar redha pada jalanMU.

Dia, mungkin tidak pernah tahu bagaimana sakitnya rasa rindu ini.. Sepertimana aku yang tidak mengerti dengan kehadirannya... bersama rindu dan bersangka-sangka. 
Dia, setiap kali aku menjejakinya.. hati ini rasa terluka.. namun, apa dayaku jika tidak pula KAU campakkan perasaan yang sama denganku dalam hatinya.
Dia, yang setiap kali ke mana-mana, hati ini menjadi resah... Ya Allah, Jagakan dia..biar pun mungkin bukan untukku.
Jagakan dia untuk setiap insan yang mengasihinya. Biarpun dia mungkin tidak akan datang kepadaku, tetaplah KAU jagakan diri.. dari kebejatan dunia, peliharalah dia untuk selamat di akhirat. Hanya KAU yang berhak menjaganya... kerana aku dan dia adalah milikMU.

Dia, pada ketika ini mungkin sedang menyusun hidupnya yang lebih baik. Jika ada seorang muslimah yang baik menyintainya, malah lebih baik muslimah itu daripadaku...mudahkan kami dalam semua hubungan ini. Semoga muslimah itu dapat menjaganya dengan baik.

Aku ingin memohon maaf, biarpun aku tahu dia tidak akan membaca catatan ini. Memohon maaf atas kekhilafan diri ini yang memaksa dan meminta dia mengasihiku... Maaf kerana aku pentingkan diriku sendiri. Aku ingin orang lain membuatkan aku bahagia, sedangkan aku tidak pernah ambil kira andai di sebelah sana ada orang yang lebih mengasihinya. Ada orang yang apabila hadir, akan menggembirakan dan membahagiankannya. Orang yang akan memberikan dia lebih kebaikan. 
Maaf, kerana aku ini sangat mencemburui dikau... dan bukan muslimah itu. Aku pasti mengizinkan dikau pergi jika aku tahu dan pasti seseorang itu akan menjagamu lebih baik daripada diri ini. 
Maaf, sejujurnya aku berkecil hati.. Dikau hanya akan berurusan denganku hanya pada urusan-urusan tertentu. Maka aku faham tentang itu. Cuma aku tidak bisa berpatah balik.. dan aku tidak kuat melupakanmu... Doakan aku, doakanlah hati ini tabah dan kuat. Aku berkongsi banyak denganmu, namun aku hanya merasakannya sendiri, tidak padamu. Allah, berikanlah aku kekuatan. Andai seharusnya aku berhenti setakat ini. Berikanlah aku hati yang kuat menerima segala ujianku ini.

Sesungguhnya aku malu, dengan tindakan dan perlakuanku ini. Demi rasa cinta, dan harga diri ini, aku bermohon padaMU, Ya Allah. Jika semua ini tiada kebaikan bagiku, bagi agamaku, bagi hidup dan matiku, bagi dunia dan akhiratku...maka jauhkanlah ia daripadaku. Dekatkanlah kebaikan yang ada sama ada ada di langit, di bumi waima di lautan untuk diri ini yang lemah. Jika hati ini leka, ingatkanlah aku bahawa segala-galanya adalah milikMU dan aku hanya hambaMU yang lemah. 
Bawalah hati ini kepadanya jika cinta aku kepadanya membawaku kepadaMU. Dan, seandainya bersamanya aku alpa dan semakin jauh daripadaMU.. jauhkan aku daripadanya..namun kembalikanlah kami terus berada di jalanMU..

Lucu sekali.. 
kerana adakalanya aku terasa benarkah aku yang mencemburuinya. Atau sebenarnya dia begitu mencemburuiku. Allah.. seumpama nanar aku jadinya. Aku punya banyak teman dan sahabat, yang selalu membahagiakan dan menggembirakanku. Namun entah mengapa, hati ini ada padanya. Setiap kali aku berinteraksi dengan oranglain, aku terasa diperhatikan. Kejamkah aku Allah? Mencemburuinya?
Permudahkanlah bagi kami.. sama ada untuk kekal sebagai sahabat, atau kekal sebagai pasangan hidup, atau kekal hanya sebagai kenalan dan seumpamanya.. Mudahkanlah hubungan kami ini dalam ukhuwah kerana MU, Ya Allah.

Alhamdullillah, aku bisa mencatat lagi di sini.. maka permudahkanlah agar tidak menjadi gangguan dalam catatan-catatanku kepadanya. KAU Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kami.. Hanya kepadaMU kami berserah...
TERIMA KASIH, ALLAH..
kerana memberikan ketenangan dalam hati ketika ini.
Aku tahu aku menyintai, kerana KAU mengkehendakinya.. 
Segala puji buatMU, Allah..ya Rabbi..

Jumaat, Julai 04, 2014

APABILA TIBA WAKTU SEMPIT

Mencatat sedikit untuk meng'update' ruangan ini. Aku sememangnya berada dalam waktu sempit ketika ini. Terlalu banyak dugaan yang perlu aku lalui akhir-akhir ini. Waktu senggang semakin singkat dan tidak dapat kupenuhi juga waktu bersama-sama keluarga...
       
            Dalam kekalutan kini, diuji juga diri ini untuk membuat pilihan  lagi.. Memilih antara beberapa pilihan calon teman hidupku ini. Entahlah, ada kalanya aku mengeluh sendiri. Aku terasa penat dalam meneruskan perjalanan ini. Banyaknya hal yang perlu aku fikirkan sementelaah ia datang serentak dalam hidup ini. Hari ini aku mencatat di sini kerana ingin mengisi masa ku ini agar sememangnya ingin sekali kupenuhi untuk mencatat kepada pilihan utamaku SKY..
            Berasa bersalah kerana mengizinkan pencapaian dan prestasi hidupku ini sedikit merundum.. aku ingin sekali setiap masa dengan SKY dalam keadaan apapun.. namun aku juga sering musykil dengan tanggapan dan penerimaan aku kepadanya.. Aku sangat merinduinya, sehingga setiap masa yang terluang aku sentiasa mengingati dia dan ada kalanya aku terabai banyak perkara..
Kini biarpun waktu sempit ku telah tiba... SKY masih keutamaan ingatanku selepas semua yang bitara aku ingati. Hati ini sedih sebenarnya kerana aku tiba-tiba menjadi lemah kerananya. Aku rasa banyak kekurangan jika ketiadaannya. Aku menjadi begitu rindu, berjauhan dengannya. Dan yang ketara, perasaan cemburuku menjadi-jadi kepadanya. Cemburu yang hadir dari mana, aku sendiri tidak tahu. Sesuatu yang tidak pernah terduga.. Sesuatu yang tidak pernah berlaku pun pada mana-mana lelaki yang singgah di hati ini. Cukup menduga apabila perasaan cemburu itu datang tiba-tiba. Aku kira pastinya SKY sangat tertekan dengan perasaan cemburuku apabila ia datang melampau-lampau... Namun perasaan itu tidak boleh kunafikan. Terasa sakit juga menanggung perasaan cemburu itu, apatah jika orang yang kita cemburui itu bersikap bersahaja.. Yalah hendak dilayan sangat, semua perkara tak menjadi pula.  Masa sedang sayang, mungkin mampu juga dihadapi tetapi apabila melampau-lampau perasaan itu ia akan menjadi racun sama ada buat SKY mahupun diriku sendiri. Aku akan berasa berdebar-debar dengan rasa tidak tenteram. Sehingga menjadikan aku seorang yang tidak aku kenali lagi.  Dalam waktu sempit inilah semua perkara perlu dipertimbangkan dengan baik. Kita perlu berfikir dengan wajar dan penuh berani membuangkan perasaan sangsi dan curiga walaupun itu semua akan amat menyakitkan kita.  Itulah hakikat yang perlu aku alami.. 


   SKY, seorang yang bertenang aku kira.. sebab apa yang aku bebelkan, dia akan sentiasa sabar membacanya.  Berkali-kali aku menyatakan akan meninggalkannya, atau memintanya meninggalkanku.. namun seperti yang aku katakan, perasaanku ini amat kuat kepadanya... Saat yang sempit itu pun aku tidak bisa untuk melupakannya.. apatah dalam jangka masa panjang... aku akan sangat kehilangannya. Entah cinta atau kasih yang bagaimana Allah campakkan dalam hatiku ini. Sebagai seorang wanita yang telah melepasi garis masa berkahwin aku rasa, tidak sepatutnya aku mempunyai perasaan sebegini lagi. Seperti anak-anak yang sedang hangat bercinta. Tertawa juga apabila aku mendengar cerita seorang kawan yang mempunyai isteri yang cemburu, begitu cemburu... katanya, cemburu itu tanda sayang... dia suka isterinya cemburu, malah terlebih cemburu itu, yang juga bermakna terlebih sayang juga... walaupun habis laptop berkecai dibaling ke lantai.. telefon dicampak ke sungai...apa sahaja gajet yang boleh menghubungkan suami dengan orang lain ada, itulah juga dimusnahkan.. waima hanya mendengar nama perempuan lain meniti di bibir sang suami..
Aku berdoa, semoga SKY akan bijak menangani aku ini jika tiba cemburuku itu nanti.. dan semoga aku tidak akan hilang pertimbangan kerana cemburu itu juga.  Almaklum, SKY akan berada di mana-mana perjalanan kerana tanggungjawabnya... dan aku telah mengetahui itu, maka dari mula aku mengenali SKY dan mengenali rasa cemburu itu.. aku berdoa semoga cemburu itu bertempat..  Tentu hidup SKY sangat payah kerana terpaksa melayanku, semoga SKY akan sentiasa bersabar dengan aku... Insya-Allah jika SKY itulah jodohku.. Semua ini rahsia Allah... 

          Apabila tibanya waktu sempit ini barulah aku berasa sangat kalut..
Semua kerja seperti tidak menjadi kerana buat itu sikit, buat ini sikit.. siap separuh, pegang kerja lain... hingga waktu untuk senggang dan rehat pun terpaksa aku korbankan. Entah kenapa sekarang ini semuanya menjadi lebih sempit... 24 jam sehari terasa cepatnya berlalu... Atau adakah kerana faktor usia yang menjadikan keupayaan dan daya ketahanan ku semakin berkurang.  Ya Allah ku pohon kepadaMU kekuatan dalam melalui hidupku yang semakin mencabar dan masa yang ada untukku semakin kurang dan semakin sempit...

Hasbunallah wa nikma wakil, maula nikma...

Khamis, Mei 08, 2014

BERAT MATA MEMANDANG, BERAT LAGI BAHU YANG MEMIKUL

Ingin sahaja aku berlari, mengejar mimpi.... 
Hmmmm.... sesuatu yang boleh sahaja diungkapkan dengan mudah namun sukar untuk menjelaskannya. 
Demikianlah juga resah hatiku ini ketika ini... andai dapat aku hindarkan keresahan ini, alangkah baiknya... Setiap segala sesuatu yang berlaku itu pasti ada sebab musababnya...cuma aku sendiri tidak sedar apakah ini suatu yang disuratkan atau ujian yang tidak terduga.  Untuk membuat keputusan ini begitu sukar  sebenarnya. Berat mata memandang berat lagi bahuku memikul.. Setelah beberapa waktu aku sememangnya mencuba untuk membuka hatiku ini buat seseorang, walaupun dalam hati ini aku cuba untuk menerima hakikat bahawa semua itu adalah sukar untuk direalisasikan. Sejak beberapa tahun aku tidak digamit rasa untuk mendampingi seseorang. Mungkin hanya usikan bagi orang lain tapi bukan untukku.. rasa hati ini berbelah bahagi. Betapa aku perlu mengorbankan beberapa hal untuk meneruskan niatku ini.  Apakah pula penerimaan dia buat diriku. Namun dalam mencari 'dia' itu aku menemui sesuatu kisah yang mungkin salah atau mungkin benar. Dia sudah dimiliki orang lain. Hati ini sedikit kecewa. Allah belum mahu memberikan pendamping buatku lagi. Mungkin ada tanggungjawab yang belum selesai. Namun sebenarnya aku redha... mungkin dia juga bukan untukku. Dan jika Allah mengkehendaki aku bersendiri hingga akhir hayatku aku redha.. 



               Untuk membina masa hadapan sebagai seorang suri aku perlu bersedia sepenuhnya. Bukan rupa dan kekayaan yang aku harapkan cuma seseorang yang boleh berkongsi banyak hal bersama-sama aku. Seseorang yang tidak meminta banyak dan menuntut sesuatu yang tidak mampu aku berikan.  Aku tahu kalian tidak faham. Namun jika dia seseorang itu ingin mendampingiku, aku sangat berharap dia sudi 'bersedekah' bersama-sama aku ini. Hidupku terikat dengan orang lain. Kuhabiskan banyak masa untuk mereka... ruang, kos, perhatian untuk mereka. Jika dia 'mengambil' ku daripada mereka...bagaimana mereka kelak. Aku cuba mengatur hidup mereka tanpa aku semenjak aku dikaitkan dengan dia beberapa tahun lalu.. namun dalam melakukannya, aku tidak pula memikirkan bagaimana dia menerima aku pula. Mungkin sejarah hidupnya lebih perit berbanding aku sehingga dia menutup hatinya. Doa aku panjatkan andai jika bukan dia pun pendampingku kelak.. apabila tiba masa aku memisahkan diri daripada mereka yang kusayangi itu, semoga apa sahaja yang aku rancangkan berjalan lancar. 

              Namun hakikatnya ketika ini, aku masih terikat... hati ini tidak tega untuk meninggalkan orang-orang yang aku sayangi sepenuhnya. Aku masih berasa selesa mereka bergantung denganku, sehinggakan apabila hal ini dibicarakan rasanya lebih rela melepaskan dia yang tidak pasti berbanding darah dagingku ini.  Aku berdoa jika dia terbuka hati pula menerimaku, semoga terbukalah hatinya untuk reda kepada aku berserta tanggungjawab yang ada sekarang ini.  Mungkin mudah berkata-kata... tapi tiadalah mudah untuk menunaikannya 
 
       Kerinduan aku mengikat aku kepadanya. Mungkin dia tidak akan dapat menerimaku kerana aku punyai tanggungjawab kepada yang lain. Jika dia itu tetap jodohku, aku ingin sekali dia bertolak ansur denganku untuk setahun ini. Aku ingin mengaturkan dahulu hidup orang-orang yang aku tinggal. Aku sememangnya mengharapkan dia. Lalu aku sering berdoa agar Allah memberikan pengertian ini kepadanya... pengorbanan yang perlu dia berikan walaupun kelak aku telah menjadi miliknya. Agar dia ikhlas menurut perancangan yang aku buat sekali gus sanggup untuk hidup berasingan sementara demi membahagiakan semua orang di sekeliling. Tetapi mampukah dia? Mahukah dia? Sanggupkah dia? Berpisah dengan aku jika sampai waktu itu nanti... Sanggupkah dia untuk hanya bersama-samaku pada waktu-waktu tertentu seperti hujung minggu atau hari-hari tertentu? Banyaknya persoalan yang ada. Aku telah memilihnya, kerana dia yang ditunjukkan Allah buatku... dan aku tahu akhlaknya setakat ini, namun selagi dia membisu apakah yang dapat aku lakukan. Sudikah dia untuk menerimaku.


        Saban hari ingin sahaja aku menyatakan rinduku kepadanya. Aku ingin sekali melupakannya...kerana dia akan susah jika bersama-samaku. Maka aku menolak rasa rindu dan rasa sayang ini. Adakah dia mengerti, aku sendiri tidak tahu. Dia tidak pernah menjawabku...jadi apakah yang dapat aku sandarkan untuk terus berharap kepadanya.


      Ya Allah, sakitnya untuk melupakannya, dan membuatkan dia melupaiku. Sesungguhnya aku tidak sanggup melukakan hatinya, malah sangat takut dia meminggirkan dan menganggap aku ini seorang yang buruk akhlak lalu menolakku.. Bimbang sekali aku, dia menganggapku dengan satu anggapan yang tidak sepatutnya... mampukah aku melalui sekali lagi. Menghindari seorang muslim yang baik kerana apa yang aku tanggung selama ini. Tak Betah aku melihat dia pergi jauh dari hidupku.. Penasaran dibuatnya... Aku mengharapkan dia memberikan aku suatu kepastian namun seperti yang lain aku hampa. Susahnya seorang itu boleh berdamping.. Aku tidak punyai kekuatan untuk mengharap lagi, menunggu kemudian dikecewakan. Jika dia tidak mahu mendampingiku, biarlah aku berundur pada awal semua ini.. sebelum hatiku dan perasaan ini menjadi lebih parah. Aku juga sudah tidak mampu mengejar dan berharap kepada gerak rasa dan naluri ini sahaja.  Aku sudah tidak mampu untuk membuang masa.
     
          Apabila ada yang sudi kepadaku, aku akan menerimanya... Jika semua boleh semudah itu. Cinta itu boleh hadir selepas perkahwinan, jika anggapan itu sangat benar...sedangkan dalam hati ini ada dia. Aku perlu menghindar dia..kerana aku sayang padanya dan dalam waktu yang sama dia seperti tidak ingin kepada aku. Sedih hati ini. Apabila aku kenangkan kata emak dahulu, belajar tinggi-tinggi, ada gaji besar, menakutkan orang yang berkehendak kepada aku. Semua itu adalah doa apatah lagi ia keluar daripada mulut seorang ibu. Apakah aku perlu meminta emak menarik balik kata-kata itu. Atau aku perlu  memaklumkan hadirnya dia yang selalu aku rindui akhir-akhir ini. 

Ya Allah, 
Kuatnya rasa rinduku ini kepadanya. Usahlah Kau lalaikan aku ini daripada keasyikan yang yang tidak menentu ini. Sesungguhnya rasa rindu ini mengajar aku menghargai orang yang aku rindui itu... Semoga Allah mencampakkan juga rasa rindu itu dalam hati mukmin yang aku kasihi itu..


         Sesungguh aku ini insan lemah, diuji berkali-kali agar aku akan sentiasa dekat kepadaNya.. Ya Allah, usah Kau pinggirkan aku jauh dariMU... Jika mukmin itu Kau hadirkan untuk aku lebih dekat kepadaMU... aku ingin dia menjadi milikku yang abadi... sah di sisi syarak dan menjadi imam dan pendamping di syurgaMU kelak.  Kau kuatkanlah hatinya menerima aku ini seadanya... dan Kau kuatkanlah hatiku untuk menerimanya seadanya. Perkenankanlah doa-doa kami yang lemah ini agar kami tetap berada di sisiMU dengan segala keredaanMU...

Catatan ini dilakarkan pada bulan Mac, yang pada ketika itu... aku memang belum memulakan langkah mendekatinya.. dan aku tidak tahu apa penerimaannya kepadaku... dan aku terbitkan catatan ini untuk membolehkan mukmin yang aku rindui  tahu sesungguhnya aku berniat kepadanya seikhlas hati dan kerana Allah telah memilih dia untukku... di sebalik semua yang berlaku ini, aku juga telah melukakan satu hati tanpa aku sengajakan... Maafkan aku Kzis...kerana aku memilih dia sebelum dikau hadir memintaku... cuma aku tidak pasti... sama ada perlu meneruskan dengannya atau tidak...